Pempek Suka16, "Saya Suka...Saya Suka..!!"

Hai!
Hari ini saya mau cerita soal Pempek Suka16 (kalau boleh dibilang resensi ya hehe..).
Ada yang tahu tokoh Mei-Mei di cerita animasi Upin Ipin? Upin & Ipin adalah film animasi favorit anak saya. Dan secara ga langsung saya juga pernah ikut nonton. Disitu ada tokoh Mei-mei, seorang anak perempuan keturunan Tionghoa yang seneng banget ngomong, “saya suka – saya suka”...
Nah, kali ini, saya yang bilang “saya suka – saya suka...”J
Baru 2 hari kemaren orderan online pempekku datang. Pempek Suka 16, usaha milik seorang teman. Namanya unik. Katanya sih yang kasih nama produknya itu dari suaminya. Gara-gara suaminya suka banget pempek buatan dia. Sering dibawa suaminya ke kantor dan dibagi-bagi sama temen-temennya sekantor. Eh, getok tular...semuanya ketularan suka tuh sama pempek-pempeknya. Mulailah pesanan berdatangan tiada henti.

Heem..saya sendiri pun sudah lama ga makan pempek-pempek asli Palembang. Terbayang deh lezatnya dari aroma gorengan pempek yang menguar sore itu di dapur. Menggelitik indera penciuman dan imajinasi yummy di lidah. Hehe..anak-anakku sudah penasaran dari tadi ngeliat ibunya sibuk goreng-goreng di dapur.
“Ibu goreng apa?”, tanya anakku Daru.
“Pempek”, jawabku. “Mau?”
“Mauuu...” kata Daru. Anakku ini memang suka juga sama pempek. Sejak umur 1 tahun, dia sudah kukenalkan sama makanan yang satu ini.
“Oke, pempek...sudah siaaap!”
Kami pun langsung menyerbu pempeknya. Yeeaaaaa...
Gigitan pertama...eeh kenyel-kenyel, lembut, rasa ikannya kerasa banget dan sedikit manis. Tapi menurut saya sih kok kayak dimsum ya rasanya? Ini dimsum apa pempek? Hahaha...enaak banget..aseli! rasanya pecah pokoknya...!
Bentuknya macam-macam, ada lenjer kecil, lenjer besar, keriting, adaan, kapal selem kecil dan kapal selem besar. Sayangnya kemaren kehabisan kapal selem, jadi belum nyicip yang itu deh. Semuanya enak. Yang uniknya lagi, pempek suka16 ini punya pempek kulit. Pempek yang dibuat dari kulit ikan. Woow...endes juga rasanya.
“Bu, ada pempek lagi ga? Pempeknya cuma ini?” , tiba-tiba suamiku nyeletuk sejak dari tadi dia datang dan duduk manis menekuni mangkuk pempeknya tanpa bersuara. Tahu-tahu nanya pempek lagi (#hasrat pengen nambah hahaha...)
“Aduuh...maaf sayang, sudah habis. Besok deh, kita pesen lagi ya”, sahutku dengan senyum paling manis #tsaaah...

Kenapa ya rasanya kok bisa seenak itu? Bahkan hampir mirip-mirip dimsum...hehe..Kepo kan jadinya saya. Ngobrol punya ngobrol sama temenku ini, mba Vivi, katanya rahasianya ada di kesegaran ikan tenggiri yang digunakan. Temenku ini, bener-bener menjaga kualitas kesegaran ikannya. Bukan dari ikan yang di freezer, dan kalau ikan sudah mulai bau amis, berarti ikan sudah mulai rusak. “Kalau sudah begini, saya ga bakal pakai ikannya. Jadi jangan heran kalau terkadang saya ga ada stok pempek karena ga dapat ikan segar”, tambahnya. Makanya, pempek yang dihasilkan pun tidak pernah berbau amis. Tetapi terasa segar, lebih kenyal dan sedikit manis. Ikan segar itu rasanya memang ada sedikit manisnya. Jadi tahu ya sekarang, ngebedain mana pempek yang dibuat pake ikan segar dan mana pempek yang dibuat ga pake ikan segar. Yang paling mencolok itu dari baunya. Kalau baunya amis, berarti dah ga seger tuh ikannya...ya kaan..

Saya tahu, kami sekeluarga akhirnya jadi seperti Mei-mei hihihi...”saya suka – saya suka pempek suka 16”. Tidak cuma rasa aja yang cocok di lidah, tapi harganya juga cukup ramah di kantong. Pempek kecil dihargai Rp. 5000,- per biji. Sedangkan yang ukuran besar Rp. 19.000,-. Cukup murah bukan?



Selain pempeknya, yang saya suka juga itu adalah cukanya – cuko kalo wong palembang kata. Pempek tanpa cuko itu seperti sayur tanpa garam. Pempeknya sudah endess...ditambah cukanya yang kental manis pedas, jadi tambah maknyoosss rasanya. Bagi saya, cuko ini  adalah ornamen terpenting kedua setelah pempek. Biarpun pempeknya enak, tapi kalo cukonya ga enak juga tetap aja ga nendang. Cuko aseli palembang yang saya tahu itu rasanya haruslah manis pedas, sedikit gurih dan sedikit asam. Manisnya haruslah manis legit gula aren yang terbaik. Rasa asamnya justru tidak terlalu dominan, yaa sekedar “lamat-lamatlah” (sedikit terasa, tapi bukan berarti ga ada rasa asam).


Nah, cukonya pempek suka 16 ini paasss banget rasanya..kental, manis, pedas, gurih, dan asam berpadu dengan sangat sempurna. Karena selama ini di jawa, saya hanya menemukan cuko yang encer dan berasa lebih asam, ketika nyobain cukonya pempek suka 16, langsung deh CLBK, rasanya seperti cinta lama bersemi kembali J. Kalau pesan online, biasanya cuko ini akan dikirim kering, artinya tidak dalam bentuk cair encer untuk menghindari pecah di perjalanan saat ekspedisi. Nanti kita encerkan sendiri dengan menambah 500 ml air atau sesuai selera. Bener-bener cucok deh pempek suka 16.

Well, yang penasaran pengen coba bisa langsung hubungi saja Pempek Suka 16, dengan mba Vivi langsung di :
Inbox FB : Vivi Muliawan/Hp-WA : 08118885112

Salam hangat,



Komentar

Postingan Populer