Menjadi Blogger

Beberapa waktu terakhir saya baru saja mengikuti grup preview tentang kelas belajar blogging. Motivasinya sih...mulai tertarik dan tergiur teman-teman blogger perempuan yang pada bergembira ria mendapatkan banyak kucuran uang dari blog mereka. Ahaaaiii...namanya emak-emak kalau denger soal uang aja matanya langsung merah, bukan ijo lagi, ogah aah ijo maah dua puluh ribuan hihihi... mending yang merah lah seratusan rebu. Haaaiiiss...matre amat deh lo.. biariiiin...

Duit emang bukan segalanya dalam hidup
Tapi hidup itu butuh duit! Ye kaaan...

Wuuiisshh...

Emang enak kali ya kalo bisa dapat uang dari nulis-nulis di blog. Sambil ngurus anak di rumah, nulis-nulis di depan laptop dapet deh duit.. Ideeeww...mak kayaknya enak banget hidup lo. Kudu tetep inget, pohon itu tidak tumbuh dalam semalam. Kota Roma pun tidak dibangun dalam semalam. Emang sulap! prok prok prok jadi apa... Doooh...pak tarno kalee..

Semua tetap ada prosesnya, ada jalannya untuk sampai ke sana. Ada caranya supaya blog kita benar-benar akhirnya bisa menghasilkan. Menghasilkan pun juga mulai dari yang cuma dapat produk, ucapan tengkyu, terus naik ke recehan, dan akhirnya bisa sampe ratusan ribu dan jutaan. Ini ceritanya dari para senior-senior di dunia per-bloggeran yang sudah katam bagaimana mendapatkan penghasilan kontinyu dari kegiatan ngeblog loh yaaa...

Intinya, kalo mau jadi blogger yang tajir, kudu mau berproses. Mulai banyakin nulis-nulisnya di blog, banyakin jalan-jalan, banyak-banyakin review produk, makanan, jajanan, tempat wisata, hotel, dan apalah apalah yang lagi happening gituuu... Dan kudu siap jadi banci kamera. Tentu dalam artian yang positif loh yaaa... Karena biasanya, gambar itu berbicara lebih banyak dibandingkan sederetan kata-kata. Dan pastinya blog kita bakalan lebih cantik buat disambangin.

Heeem...oke, meski saya sudah punya blog sejak tahun 2010, tapi saya jarang menulis di blog. Ya sudah, akhirnya blog saya mangkrak dan berdebu. Pegimane mau ngarepin dapet uang segepok dari blog. Dateng dari mana? Pliiis deh...

Oke lanjuuut... Nah, baru 6 - 7 tahun kemudian, saya mulai buka-buka lagi blog saya. Hadeeeh...bingung ini blog mau diapain...haha gubraaak deh. Pengen mulai diisi lagi nulis-nulis, curhat-curhatan, tapi malah gak pede untuk memulai curhat. Katanya nih ini yang namanya mental block. Apaan siih mak itu...?

Kayaknya gak usah panjang kali lebar kali tinggi sama dengan volume dijelasin disini kali ya. Yakin deh para pemirsa mah lebih pintar nyeritain soal si mental block ini. Secara di google mah udah betebaran tuh penjelasan ini ono soal mental block. Buat saya sih, mental block itu adalah kondisi jiwa dimana perasaan minder, perasaan gak mampu, gak pantas, gak bisa, menyalahkan diri sendiri, underestimate to yourself lah itu berkumpul jadi satu untuk mencegah dan menghambat diri kita melakukan yang seharusnya kita lakukan. Nah looh...dijelasin juga kan akhirnya mak...
Itu mah versi saya..

Jadi, berkat iming-iming dapet ribuan bahkan jutaan dari blog pribadi maupun blog khusus yang bisa kita buat sendiri nih, Mak Ikem mulai menyingsingkan lengan baju buat terjun ke dunia blog lagi. Jujur banget siiih maak...

Well, itu tadi motivasi terselubungnya. Yang tidak terselubung sih yaa..biar rame lagi lah ini blog ye kaan... Biar ada isinya yang bisa dibaca di masa depan tsaaaah... Biar bagaimana pun juga, memulai sesuatu dengan passion itu akan terasa lebih bermakna.
Mak Ikem gak berani muluk-muluk dulu lah pengen jadi penulis, apa reviewer, apa influencer, atau apalah apalah apalah... karena berkomitmen itu berat...biar dilan ajah 
Hyaaak diziiik...

Gitu dulu curhatan hari ini ya
Salam anget-anget ❤

Komentar

Posting Komentar

Postingan Populer